Kemenkeu Ajak Generasi Muda Kendari Berperan Mewujudkan Visi Indonesia 2045

318
Mofest 2019 di Rumah Kopi Kendari. (Foto Kemenkeu RI)
Bacakan

Kendari, Inilahsultra.com – Ministry of Finance Festival (MOFEST) digelar di Roemah Kopi 41, Kota Kendari dengan mengusung tema “Future of Today atau Masa Depan, Hari Ini”. Kegiatan ini diharapkan dapat memicu para generasi muda di Kota Kendari untuk mencari peluang, pengalaman, memperluas jejaring, hingga meraih inspirasi dari para ahli di bidangnya.

-Advertisements-

Terdapat 3 sesi talkshow pada kegiatan MOFEST Kendari. Pertama adalah Future of Today. Sesi ini membahas kebijakan APBN sebagai instrumen pemerintah untuk membangun manusia Indonesia yang unggul sebagai fondasi agar dapat menjadi negara maju. Kemenkeu RI menghadirkan pembicara Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Perbendaharaan Provinsi Sulawesi Tenggara, Ririn Kadariyah dan Wali Kota Kendari Sulkarnain Kadir.

Sesi kedua LPDP Scholarships 101 memberikan tips dan pengalaman dalam melajutkan studi dengan beasiswa LPDP. Sesi ini menghadirkan pembicara awardee LPDP asal Sulawesi Tenggara yaitu Citra Handayani dan Muhammad Musrianton.

Terakhir adalah sesi Socialpreneurship for Greater Impact, yang memberikan inspirasi bagi pemuda Kendari untuk memulai bisnis yang memberikan manfaat bagi pemberdayaan masyarakat sekitar atau yang disebut wirausaha sosial. Sesi ini menghadirkan pembicara Founder Growing Project dan pelatih kewirausahaan, Novita Sutopo yang berduet dengan Founder Coklat Ndalem, Meika Hazim. Meika Hazim adalah salah satu contoh nyata dari kewirausahaan sosial. Ia menjalin kerja sama dengan petani kakao dari Gunung Kidul, Yogyakarta, yang menjadi salah satu kunci sukses produk coklatnya menembus pasar dunia.

Generasi muda memiliki peranan penting dalam mewujudkan visi Indonesia 2045. Kepala Kanwil Direktorat Jenderal Perbendaharaan Provinsi Sulawesi Tenggara, Ririn Kadariyah menyampaikan untuk bisa mengolah sumber daya alam yang ada supaya memiliki nilai yang lebih.

“Tugas kalian untuk mengolah itu, supaya mempunyai nilai lebih, supaya Sulawesi Tenggara bisa mengolah sumber dayanya, supaya bisa menambah lapangan kerja lagi,” urai Ririn.

Lebih lanjut, Wali Kota Kendari, Sulkarnain Kadir berpesan untuk generasi muda yang harus memiliki tekad untuk meningkatkan kapasitas dan berbagai keterampilan.

“Malam ini menjadi momentum untuk bertekad meningkatkan kapasitas kita, memperkaya diri kita dengan berbagai keterampilan apalagi yang bertekad untuk menjadi wirausaha”, ujar Sulkarnain.

MOFEST 2019 merupakan festival kolaboratif peran Pemerintah untuk memfasilitasi generasi muda dalam mengembangkan diri dan memahami potensi ekonomi Indonesia sehingga siap berkontribusi, mewujudkan visi Indonesia Emas 2045. Kendari menjadi kota ketiga dari rangkaian 6 (enam) kota yang akan menjadi penyelenggaraan MOFEST 2019 yaitu Pekanbaru, Pontianak, Surabaya, Yogyakarta dan Jakarta sebagai puncak kegiatan MOFEST.

Penulis : Siti Marlina

Facebook Comments
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
-Advertisements-
loading...