Korem 143 Haluoleo Naik Tipe Dipimpin Jenderal Bintang Satu

767
 

Kendari, Inilahsultra.com – Korem 143 Haluoleo Kendari naik status menjadi tipe A. Naiknya status tersebut, diikuti dengan kenaikan jabatan komandannya yang kini berpangkat jenderal bintang satu.

Dengan demikian, Danrem 143 HLO Kendari Jannie Aldrin Siahaan, S.E., M.B.A resmi menjabat Brigjen TNI.

- Advertisement -

Hal tersebut disampaikan oleh, Kepala Penerangan Korem 143/HO, Mayor Arm Sumarsono, dalam rilis tertulisnya, Kamis 11 Juni 2020.

Kata Sumarsono, selama ini Korem 143 Haluoleo dipimpin oleh perwira menengah berpangkat kolonel. Namun berdasarkan Surat Keputusan Kasad Nomor Kep 23/2019 tanggal 6 Desember 2019 tentang peningkatan status 22 Korem tipe B ke tipe A, dan pembentukan 1 Korem tipe A jajaran TNI AD, salah satunya Korem 143/HO. Adanya perubahan status maka Danrem 143/HO dipimpin jenderal bintang satu.

“Adanya perubahan status tersebut, maka orang pertama yang menjabat Danrem berpangkat bintang satu sejak terbentuknya Korem 143/HO adalah Brigjen TNI Jannie Aldrin Siahaan,” jelas Sumarsono.

Sambung Sumarsono, Brigjen TNI Hannie Aldrin Siahaan dilantik bersama 73 Pati TNI AD lainnya dan dilantik oleh Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa di Mabesad Rabu 10 Juni 2020.

Sosok Jannie Aldrin Siahaan

Jannie Aldrin Siahaan lahir di Makassar, tanggal 25 Agustus 1969. Tepatnya di Asrama Militer Yonarmed 6/76 Tamarunang yang sekarang menjadi Yonarmed 6/105 Kostrad yang berlokasi di Jl. Letjen Andi Mappaoddang Jongaya Makassar.

Pada usia 10 tahun, ia pindah ke Kota Kendari mengikuti orang tuanya saat itu menjabat Kasdim 1417/Kendari di asrama Militer Kampung Salo. Pendidikan kelas 1 SD sampai dengan kelas 3 SMP dihabiskan di sana.

Jannie Aldrin menjalani hidup kental dengan didikan militer. Hal itu makin membulatkan tekadnya mengikuti jejak sang ayah untuk menjadi seorang militer pula.

“Bukan perkara mudah, untuk menggapai cita-citanya itu, berangkat sekolah saja harus berjalan kaki setiap harinya antara 6-8 Km,” imbuhnya.

Dari keterbatasan itulah, apalagi kalau melihat beberapa taruna yang pulang kampung ke Kampung Salo, diantaranya Taruna Akpol Idham Aziz yang saat ini menjabat Kapolri dan Taruna Akmil Kolonel Inf Desius yang pernah menjabat Kapendam VII/Wrb makin membuat dirinya ingin menjadi seorang tentara.

“Setelah lulus SMA, waktu yang dinanti-nanti pun tiba. Selama satu minggu mengikuti proses seleksi, bersamaan dengan seleksi UMPTN, saya pun berangkat ke Magelang,” ucap Jannie.

Saat berada di Magelang, sang Ibu menyampaikan bahwa dirinya lulus UMPTN dan diterima di Fakultas Perikanan Unsrat Manado. Dengan tegas, Jannie pun memberi jawaban kepada sang ibu untuk menunggu sampai pengumuman kelulusan Taruna.

“Ketika pengumuman tiba, saya salah satu peserta yang lulus dan langsung mengikuti pendidikan Taruna di Magelang. Sungguh senang dan bangga rasanya,” kenang Jannie.

Perjalanan Karier

Setelah menyandang pangkat Letnan Dua (Letda), Alumni Akmil 1991 ini mengawali kariernya sebagai Pama berdinas di Kodam V Brawijaya dan Kodam XVII Trikora, selesai Selapa dengan pangkat Pamen berdinas di Jajaran Kostrad sampai dengan menjadi Danyon di Kostrad.

Kariernya pun terus meningkat pada tahun 2008 menjabat sebagai Danyonif L 432/3/1/Kostrad, Dandim 403 Rem 142 Dam VII/Wrb, Atmil RI di Filipina, Paban V Kermamil Sopsad. Dan pada tahun 2020 berdasarkan Sprin/1205/IV/2020 menjabat sebagai Danrem 143/HO.

Adapun penugasan operasi antara lain Operasi Tim-Tim tahun 1993, Ops Rajawali Papua tahun 1999, Opslihkam Aceh (NAD) 2003 dan Ops Pam Obvitnas Papua 2006.

Sementara penugasan ke luar negeri diantaranya ke Australia, Filipina, Malaysia, Spanyol, Brazil, Thailand, New Zealand, Amerika Serikat, India dan Korea Selatan.

Visi dan Misi

Mengemban tugas sebagai Danrem 143/HO, Brigjen TNI Jannie Aldrin Siahaan mempunyai visi mewujudkan prajurit Korem 143/HO yang solid, profesional, tangguh, berwawasan kebangsaan dan dicintai rakyat dalam rangka melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia demi terciptanya ketahanan nasional di wilayah Sulawesi Tenggara.

Sementara misinya yaitu mewujudkan kekuatan, kemampuan dan gelar kekuatan Korem 143/HO yang profesional dan modern dalam penyelenggaraan pertahanan NKRI di darat wilayah Sulawesi Tenggara, meningkatkan dan memperkokoh jati diri prajurit TNI AD Korem 143/HO yang tangguh, dan mewujudkan kualitas prajurit TNI AD Korem 143/HO yang memiliki penguasaan ilmu dan keterampilan prajurit melalui pembinaan doktrin, pendidikan dan latihan.

Serta mewujudkan kesiapan operasional penindakan ancaman baik dari dalam maupun luar dalam bentuk ancaman tradisional maupun non tradisional dan mewujudkan kemanunggalan TNI-Rakyat sebagai roh kekuatan TNI dalam upaya pertahanan negara di Sulawesi Tenggara.

Dalam memimpin organisasi ayah dari tiga orang anak ini mempunyai harapan terwujudnya profesionalisme prajurit Korem 143/HO, terwujudnya kemampuan prajurit melalui latihan yang terencana dengan manajemen yang baik, terwujudnya kemanunggalan TNI-Rakyat melalui program TMMD.

Terciptanya kondisi aman di wilayah Sulawesi Tenggara bersama-sama dengan Pemda dan unsur-unsur yang ada di wilayah, serta terciptanya sinergitas antara Pemda, TNI, Polri dan elemen yang lain guna menangkal ancaman yang datang dari dalam maupun luar negeri.

Sementara itu sang istri Ir. ME Feraira Jannie yang ikut mendampingi suami saat Laporan Korps kenaikan pangkat merasa bersyukur atas kepercayaan dari pimpinan TNI AD kepada sang suaminya.

“Saya sebagai istri mendukung sepenuhnya apapun pilihan bapak dalam berkarier, setia mendampingi kemana pun bapak berdinas baik di dalam maupun luar negeri atau ketika bersekolah pun saya selalu setia mendampingi,” tuturnya.

“Semoga amanah yang diberikan ini dapat kami emban dengan baik, sekaligus juga ikut andil dalam memajukan organisasi Persit di kesatuan,” pungkasnya.

Penulis : Onno

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
3
Komentar
loading...