Ali Mazi Pimpin Upacara HAB ke-75 Tahun di Kemenag Sultra

254
 

Kendari, Inilahsultra.com ‚Äď Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Sultra melaksanakan Upacara peringatan Hari Amal Bakti ke-75 Kementerian Agama RI, di halaman Kanwil Kemenag Sultra, Selasa 5 Januari 2020.

Dalam upacara peringatan Hari Amal Bakti ke 75 Kementerian Agama RI, Gubernur Sultra, H. Ali Mazi, bertindak sebagai Inspektur upacara dan menyampaikan sejumlah pesan penting Menteri Agama yang patut menjadi perhatian Aparatur Sipil Negara Kementerian Agama.

- Advertisement -

Gubernur Sultra, Ali Mazi mengatakan, Kementerian Agama memberikan anugerah penghargaan dan apresiasi kepada seluruh elemen umat beragama tanpa membedakan satu sama lain, atas dukungan, sinergi dan kebersamaannya mengawal tugas-tugas Kementerian Agama.

‚ÄúPeringatan HAB tahun ini mengusung tema ‚ÄúIndonesia Rukun‚Ä̬†sejalan dengan semangat nasional yang menempatkan kerukunan umat beragama sebagai salah satu modal bangsa ini untuk maju. Tanpa kerukunan, akan sukar menggapai cita-cita besar bangsa agar sejajar dengan bangsa lain di dunia,‚ÄĚ katanya.

Disamping itu Menag RI menyampaikan, jika pengembangan toleransi dan kerukunan antarumat beragama merupakan karya bersama para Tokoh Agama, para Menteri Agama dan aparatur Kementerian Agama dari masa ke masa. Tanpa toleransi, tidak ada kerukunan.

‚ÄúToleransi dan kerukunan antarumat beragama dilakukan dengan tanpa mengusik akidah dan keimanan masing-masing pemeluk agama. Pengalaman membuktikan toleransi dan kerukunan tidak tercipta hanya dari satu pihak, sedangkan pihak yang lain berpegang pada hakhaknya sendiri. Dewasa ini, kita mengembangkan moderasi beragama, agar toleransi dan kerukunan yang sudah ada lebih mengakar di dalam kehidupan sehari-hari bangsa kita,‚ÄĚ sambungnya.

Menag RI juga mengingatkan tentang semangat Kementerian Agama baru dan semangat baru dalam mengelola Kementerian Agama yang dapat diterjemahkan dengan tiga kata kunci.

Pertama, manajemen pelayanan dan tata kelola birokrasi yang harus semakin baik, termasuk di dalamnya pelayanan penyelenggaraan haji dan umrah, pendidikan agama dan keagamaan, serta pusat pelayanan keagamaan,‚ÄĚ bebernya.

Kedua, penguatan moderasi beragama. Salah satu penekanan moderasi beragama adalah pada penguatan literasi keagamaan, budaya toleransi, dan nilai-nilai kebangsaan.

Ketiga, persaudaraan, yang meliputi merawat persaudaraan umat seagama, memelihara persaudaraan sebangsa dan setanah air dan mengembangkan persaudaraan kemanusiaan.

‚ÄúSaya mengajak kita semua mari mengedepankan akal sehat dan hikmah/kebijaksanaan dalam menyikapi berbagai persoalan keumatan dan kebangsaan saat ini maupun di masa-masa yang akan datang. Mari jadikan agama sebagai inspirasi pembangunan bangsa dan negara,‚ÄĚ pesannya di hadapan seluruh peserta upacara.

Kemudian, Kepala Kanwil Agama Kota Kendari, Faesal Musaad mengajak untuk memaknai usia ke 75 dengan cara mensyukuri Nikmat Tuhan Yang Maha Kuasa bahwa kemeterian agama tetap eksis dan Survive dalam rangka membangun Indonesia yang rukun.

“Cara mensyukurinya yaitu dengan merawat dan menjaga dan mengembangkan institui ini agar institusi ini lebih baik masa sekarang daripada masa lalu.

Reporter :Iqra Yudha

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Komentar
loading...