Beri Bantuan Pala dan Kelapa, La Bakry Berharap Petani Bisa Panen Berkali-kali dalam Setahun

170
Bupati Buton La Bakry saat menyerahkan bantuan bibit pertanian secara simbolis di halaman Kantor Camat Siontapina, Rabu 27 Januari 2021.

Pasarwajo, Inilahsultra.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buton terus menggenjot dan meningkatkan produktivitas sektor pertanian untuk kesejahteraan para petani.

Pemkab Buton melalui Dinas Pertanian, menyalurkan bantuan kepada kelompok tani yang tersebar di 7 kecamatan. Bantuan itu berupa alat pengendali hama pertanian 170 unit, kartu tani tambahan 1058 buah, kendaraan operasional penyuluh pertanian 16 unit, dan kambing 125 ekor.

- Advertisement -

Bupati Buton La Bakry menyerahkan langsung pada para petani yang dilakukan secara simbolis di Halaman Kantor Camat Siontapina, Rabu 27 Januari 2021.

Penyerahan bantuan pertanian tahun anggaran 2020 kepada kelompok tani tersebut dirangkaikan dengan penanaman pohon Pala dan Kelapa oleh Bupati Buton La Bakry bersama Ketua DPRD Buton Hariasi Salad.

Dalam arahannya, Orang Nomor Satu di Kabupaten Buton ini mengungkapkan, pada tahun 2020 lalu, Pemkab Buton sudah menyalurkan bibit Pala sebanyak 26 ribu dan bibit kelapa 15 ribu.

Bantuan ini untuk mendukung kedaulatan pangan dan mendorong produktivitas petani serta pengentasan stunting. Bantuan serupa ini juga akan terus diakomodir tahun 2021 ini.

Selain itu, pemberian bantuan ini juga untuk mewujudkan program pemerintah dalam rangka meningkatkan pendapatan masyarakat hingga Rp 20 juta pada tahun 2025 mendatang.

“Kalau mengharapkan Jambu Mete saja satu kali setahun, itu tidak cukup. Harus ada komoditas pertanian yang memberi panen sepanjang tahun. Komoditas Pala dan Kelapa ini berbuah tanpa henti sepanjang tahun, juga jauh lebih bagus dari harga Jambu Mete,” kata La Bakry.

Tak hanya itu, kata La Bakry, Pala dan Kelapa merupakan komoditas yang paling banyak dibutuhkan untuk pengawet alami, penyedap rasa, obat-obatan, dan segala macam kebutuhan lainnya. Terlebih lagi, Kabupaten Buton adalah salah satu penghasil kelapa dari 238 kabupaten di indonesia.

“Hanya saja untuk kebutuhan industri masih kurang maka kita harus tambah lahan dan tambah jumlah sehingga industri masuk, makanya mulai tahun ini kita coba 15 ribu pohon nanti yang berikutnya kita minta bantuan lagi di provinsi dan Kementerian Pertanian untuk Kelapa Genjah,” ujarnya.

Ketua DPD Partai Golkar Buton ini mengatakan, bantuan alat pengendali hama diberikan kepada kelompok tani guna meningkatkan hasil produksi pertanian. Selain itu juga untuk mengatasi keluhan masyarakat petani akan adanya hama seperti babi.

“Bantuan serupa ini kita sudah uji coba 2-3 tahun lalu ternyata menurut masyarakat yang pernah menerima sudah bisa aman tidur di rumah. Insya Allah tahun ini akan ada lagi bantuan serupa,” ujarnya.

Sama halnya juga dengan kartu tani, lanjut La Bakry, selama ini juga dikeluhkan masyarakat petani untuk memudahkan akses para petani mendapatkan sejumlah bantuan dari pemerintah, baik itu bantuan dana KUR (Kredut Usaha Rakyat) pertanian maupun pupuk bersubsidi.

“Saya berharap seluruh bantuan yang diberikan ini dapat membawa dampak yang positif bagi semua kalangan, utamanya bagi para petani dalam meningkatkan kesejahteraan keluarga,” ucapnya.

Plt Kepala Dinas Pertanian Buton Mamul Djamal merinci, bantuan alat pengendali hama tanaman 170 unit itu tersebar di Kecamatan Siontapina 33 unit, Pasarwajo 14 unit, Molowa 14 unit, Lasalimu Selatan 7 unit, Kapontori 5 unit, Lasalimu 7 unit, dan Wabula 12 unit.

Bantuan kartu tani tambahan 1058 buah ini tersebar di Kecamatan Pasarwajo 290 buah, Lasalimu 133 buah, Kapontori 444 buah, Siotapina 6 buah. Dan bantuan kambing 125 ekor ini bersumber dari APBN melalui Provinsi.

“Setiap kelompok mendapatkan 25 ekor dengan bentuk tiga kandang secara bersambung. Bantuan ini baru untuk 3 kelompok tani Kecamatan Lasalimu Selatan dan 2 kelompok tani Kecamatan Siotapina,” katanya.

Reporter: LM Arianto

Facebook Comments
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
loading...