Saat Turun ke Sekolah, Oknum Pegawai Arogan Bertindak Tanpa Perintah

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Butur, Kusman Surya. (Sumber Foto: Facebook Kusman Surya)
Bacakan

Buranga, Inilahsultra.com – Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Buton Utara (Butur) Kusman Surya mengaku tak pernah memerintahkan oknum pegawai arogan untuk turun ke sekolah-sekolah. Sehingga yang bersangkutan bertindak atas inisiatif sendiri.

“Tidak ada (Perintah turun ke sekolah). Hanya saya rencanakan sepulang dari luar daerah akan Kunker ke sekolah-sekolah untuk Sidak (Inspeksi Mendadak) dalam rangka evaluasi kinerja,” kata Kusman Surya via pesan WhatsApp, Minggu 30 Oktober 2022.

-Advertisement-

Kusman menegaskan, sudah memanggil oknum pegawai Dinas Pendidikan arogan tersebut. Namun untuk memberikan sanksi keras ada mekanisme yang harus dilakukan.

“Saya sudah panggil oknum yang bersangkutan dan hari ini saya investigasi sekolah-sekolah dan terkait teguran dan sanksi keras saya kira ada mekanisme yang harus kita lakukan dan sanksi itu pasti ada tapi harus dengan cara yang elegan,” ujar Kusman.

Apalagi, lanjut Kusman, oknum tersebut menguasai dan mengendalikan banyak akun data kebutuhan guru. Sehingga butuh waktu untuk menyelesaikan persoalan tersebut.

“Saya minta beri saya waktu untuk menyelesaikan persoalan ini demi stabilnya penyelenggeraan urusan pendidikan di Diknas,” ungkapnya.

Sebelumnya, Ketua Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kabupaten Buton Utara (Butur) Fajar Indra Idin angkat suara atas sikap arogan yang ditunjukan salah satu pegawai Dinas Pendidikan Butur saat berkunjung ke sejumlah sekolah di Kecamatan Kulisusu Utara beberapa hari lalu.

Fajar menceritakan, tindakan arogansi yang dipertontonkan oknum Dinas Pendidikan Butur itu sudah mengarah pada kekerasan verbal.

“Jadi kami dapat informasi dari teman-teman pengurus PGRI dari Kulisusu Utara ada terjadi insiden sejumlah guru di dua sekolah diperlakukan tidak manusiawi oleh oknum pegawai Dinas Pendidikan Kabupaten Buton Utara. Atas kejadian itu membuat teman-teman guru merasa terintimidasi. Karena ini menyinggung soal guru maka PGRI sebagai lembaga merasa bertanggungjawab,” tegas Fajar kepada sejumlah wartawan di Warung Kopi Lorpas, Jumat malam 28 Oktober 2022.

Setelah isiden itu, lanjut Fajar, PGRI turun ke sekolah yang dimaksud untuk mengecek informasi tersebut. Keterangan yang didapatkan PGRI ternyata benar ada oknum pegawai Dinas Pendidikan yang turun ke sekolah tersebut tanpa alasan jelas.

“Tidak ditau apa tujuanya (kunjungan oknum pegawai Dinas Pendidikan Butur), dalam rangka apa,” beber Fajar.

Menurut Fajar, oknum pegawai Dinas Pendidikan Butur itu datang tanpa etika di sekolah. Pasalnya, saat kunjungan pada salah satu sekolah, meskipun ada guru di depan sekolah, oknum tersebut langsung masuk ke kantor tanpa memberi salam. Parahnya, oknum tersebut langsung masuk mengambil absen dan membukanya.

“Panggil guru, tanya segala macam dengan gayanya, sampai pukul-pukul meja. Jadi teman-teman guru itu dalam kebingungan, sempat ada yang tanya ada apa ini? Jadi pada saat ada teman guru tanya, oknum itu bertanya kenapa absen tidak diisi, kalian kemana. Karena biasa memang guru kadang-kadang tidak sempat absen,” tambahnya.

Tidak berhenti sampai disitu, lanjut Fajar, oknum tersebut juga mengeluarkan bahasa yang bernada mengancam, mengintimidasi, termasuk mengeluarkan bahasa sambil menunjuk guru dalam jarak yang dekat

“Sambil dia katakan kalian ini makan uang haram, gara-gara bahasa ini ada salah satu teman guru itu sampai kemarin kita temui di sana masih ada perasaan kaya deperesi begitu dan tertekan atas kejadian itu,” tandas Kepala SMAN 3 Kulisusu ini.

Makanya, tegas Fajar, PGRI tidak terima atas perlakuan oknum Dinas Pendidikan tersebut. Pasalnya, oknum itu sudah tidak memberikan contoh dan pembinaan yang baik.

“Sampai berlanjut lagi bahasa kalian tidak sadar saya yang gaji kalian, kan itu tanda tanya besar. Kenapa harus dia yang gaji,” ujarnya.

Fajar mengaku, secara kelembagaan PGRI merasa tersinggung dan tidak terima dengan perlakuan oknum pegawai Dinas Pendidikan tersebut.

Editor: Din

Facebook Comments